- Advertisement -Newspaper WordPress Theme
TeknologiPemerintah China Bantah Telah Menghapus Israel dari Peta Digital Baidu dan Alibaba

Pemerintah China Bantah Telah Menghapus Israel dari Peta Digital Baidu dan Alibaba


Foto: Etienne Oliveau /AP

Teknologi.id – China baru-baru ini membantah bahwa mereka telah menghapus nama Israel dari layanan pemetaan yang disediakan oleh perusahaan teknologi Baidu dan Alibaba.

Munculnya rumor ini telah menimbulkan kebingungan dan kekesalan di kalangan pengguna media sosial di China.

Namun, Kementerian Luar Negeri China menegaskan bahwa negara tersebut memiliki hubungan diplomatik normal dengan Israel, dan peta standar yang dikeluarkan oleh otoritas yang berwenang di China mencantumkan negara-negara yang relevan.

Kontroversi Pemetaan Israel di Baidu dan Alibaba

Beberapa pengguna media sosial di China dan pengguna X (sebelumnya dikenal sebagai Twitter) telah mencatat bahwa peta yang disediakan oleh Baidu dan Alibaba tidak mencantumkan nama Israel.

Wall Street Journal melaporkan bahwa pengguna internet di China mengungkapkan kebingungan mereka karena nama Israel tidak muncul pada peta digital online terkemuka dari Baidu dan Alibaba. Namun, perlu dicatat bahwa tidak jelas apakah perkembangan ini baru atau telah ada sebelumnya.

Pengguna internet Tiongkok bertanya pada Zhihu, komunitas Tanya Jawab Tiongkok, bahwa peta yang disediakan oleh Baidu dan Alibaba tidak menampilkan nama Israel atau Gaza sebelum konflik terbaru dimulai pada bulan Oktober. Pada Mei 2021, halaman web terarsip dari situs web Zhihu menunjukkan bahwa Israel tidak muncul pada peta Baidu atau Alibaba sejak saat itu.

Baca Juga: Viral Semangka Sebagai Simbol Palestina, Ini Arti & Kaitannya dengan Serangan Israel

Respons Resmi China

Foto: NOEL CELIS/AFP/GETTY IMAGES

Kementerian Luar Negeri China berusaha menjaga keseimbangan antara posisinya yang mendesak gencatan senjata dalam konflik di Gaza dan menyatakan dukungan terhadap hak Israel untuk membela diri.

Wang Wenbin, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, dalam konferensi pers pada hari Selasa mengatakan “Anda harus tahu bahwa Tiongkok dan Israel memiliki hubungan diplomatik yang normal. Mengenai isu-isu relevan yang Anda sebutkan, negara-negara terkait ditandai dengan jelas pada peta standar yang dikeluarkan oleh otoritas kompeten Tiongkok, yang dapat Anda periksa,” 

Ia juga menyatakan bahwa semua negara memiliki hak untuk membela diri, tetapi mereka harus mematuhi hukum internasional, terutama hukum humaniter internasional, dan melindungi keselamatan warga sipil.

Wang juga menekankan bahwa setiap kehidupan berharga, termasuk kehidupan rakyat Palestina, dan harus dilindungi seperti halnya kehidupan rakyat negara lain.

Perbandingan dengan Peta Google dan Dampaknya

Foto: Baidu Maps & Google Maps

Menariknya, peta Google membedakan antara Israel dan Palestina, dengan Israel ditampilkan dalam font negara dan Palestina tidak disebutkan namun “West Bank” dan “Gaza Strip” ditampilkan dalam font wilayah.

Hal ini berbeda dengan beberapa wilayah yang diakui sebagian oleh Google Maps. Palestina diakui oleh 139 negara dan memiliki status Pengamat Perserikatan Bangsa-Bangsa, sementara Kosovo diakui oleh 113 negara dan Taiwan diakui oleh 12 negara. Namun, baik Kosovo maupun Taiwan memiliki label negara lengkap pada Google Maps.

Keputusan Baidu dan Alibaba untuk tidak mencantumkan nama Israel dalam peta mereka telah menimbulkan kontroversi dan kekesalan di kalangan pengguna internet di China.

Beberapa pengguna media sosial memandangnya sebagai provokasi besar dari China. Namun, Baidu membantah dengan alasan bahwa negara-negara kecil mungkin tidak selalu memiliki nama mereka ditampilkan pada tingkat zoom tertentu.

Baca Juga: Milisi Houthi di Yaman Ikutan Bombardir Israel Pakai Drone dan Roket

Hubungan Diplomatik Israel-China dan Dampak Konflik Terbaru

Sebelum konflik terbaru ini, hubungan antara Israel dan China telah tegang. Pada Oktober, Kementerian Luar Negeri China menahan diri untuk tidak secara jelas mengutuk pembantaian yang dilakukan oleh Hamas di Israel, hanya mengecam tindakan yang merugikan warga sipil.

China juga menyerukan agar semua pihak dalam konflik tetap tenang. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dijadwalkan untuk mengunjungi Beijing bulan ini dalam upaya untuk memulihkan hubungan dengan China. Namun, konflik di Gaza telah mempengaruhi kunjungan tersebut.

Pada kesimpulannya, meskipun terdapat rumor bahwa China telah menghapus Israel dari peta digital Baidu dan Alibaba, China telah membantah tudingan tersebut. Mereka menyatakan bahwa Israel masih tercantum dalam peta standar yang dikeluarkan oleh otoritas yang berwenang di China.

Kontroversi ini telah menimbulkan kekesalan di kalangan pengguna media sosial di China, tetapi sebelumnya, peta yang disediakan oleh Baidu dan Alibaba memang tidak mencantumkan nama Israel atau Gaza. Hubungan diplomatik antara Israel dan China telah tegang selama konflik terbaru di Gaza, dan hal ini telah mempengaruhi kunjungan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu ke Beijing.

Baca Berita dan Artikel yang lain di Google News.

(anta)



Source link

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Subscribe Today

Exclusive content

- Advertisement -Newspaper WordPress Theme

Latest article

More article

- Advertisement -Newspaper WordPress Theme